Berita

Pengelolaan Pertambangan Emas Lestari Berbasis Komunitas

A. Latar Belakang Watak pembangunan selama 5 dekade Rezim pemerintahan yang berkuasa di Indonesia dari Orde Lama, Orde Baru dan Reformasi sampai sekarang masih mengutamakan eksploitatif dan represif telah mengelimir masyarakat adat dari sumber-sumber kehidupan (tanah dan sumber daya alam) mereka. Tidak hanya itu, masyarakat adat di seluruh nusantara juga kehilangan jati diri mereka dengan dipaksakannya sebuah konsep unifikasi system pemerintahan melalui UU No. 5 tahun 1979 yang meneguhkan sentralisasi,

The Management of Community-Based Sustainable Gold Mining “Community Green Gold Mining (CGGM)”

A. Background The development character over 5 decades of the government regime that ruled Indonesia from the the Old Order, the New Order and  the Reform still prioritize exploitation and repressive. It stands in the way of indigenous people to their source of live (land and natural resource). Not only that, the indigenous people thruoghout the archipelago are also losing their identity in the imposition of a unified concept from

Mou AMAN Maluku Utara dengan RRI Ternate

“Penguatan Suara Masyarakat Adat Terus Didorong” TERNATE – Penguatan suara masyarakat adat lewat Media terus di dorong oleh Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Maluku Utara.  Hal ini terlihat dari kemitraan yang dibangun dengan beberapa Media di Maluku Utara, salah satunya Radio Republik Indonesia (RRI) Ternate. Selama 3 kali berturut – turut AMAN Maluku Utara berdiskusi dengan RRI Ternate untuk pemantapan kerjasama dalam rangka mendorong suara masyarakat adat lewat RRI. Setelah

Masyarakat Adat Butuh Media

Memperingati Hari Internasional Masyarakat Adat Se-Dunia yang digelar Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Maluku Utara, di isi dengan beberapa agenda, mulai dari road show ke Radio dan Media Cetak, maupun menggelar diskusi dengan tema “Media Untuk Penguatan Suara Masyarakat Adat”. Diskusi ini menghadirkan tiga orang pembicara yang mewakili medianya masing – masing, yaitu Ismet Alkatiri dari Malut Post, Azis Marsyaoli dari Radio Diahi FM, dan Aca dari RRI Cabang Ternate.

Pers Statement dan Pidato Sekjen AMAN Pada Peringatan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia

Salam Hormat, 09 Agustus  merupakan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, the International Day of the World’s Indigenous Peoples, hari raya yang dideklarasikan pengesahannya oleh Sidang Umum PBB tanggal 23 Desember 1994. Tema perayaan Tahun ini  tentang media “Indigenous Media, Empowering Indigenous Voices”, “Media Adat, Memberdayakan Suara Masyarakat Adat”. Tema ini menjadi sangat relevan untuk kita angkat di Nusantara mengingat semakin derasnya industrialisasi media yang terkonsentrasi di segelintir kelompok usaha (konglomerasi)